Jumat, 06 November 2015

CACING MENGGEROGOTI OTAK PRIA YANG MEMAKAN BABI

Makan babi tak matang, mahasiswa AS otaknya digerogoti cacing
Kepala mahasiswa AS digerogoti cacing. ©2015 Napa Valley Register/J.L. Sousa
 Seorang pelajar nyaris meregang nyawa, lantaran segerombol cacing bersarang di kepalanya. Cacing tersebut membentuk kista dalam otak pelajar asal California, Amerika Serikat ini.
Luis Ortiz, mengalami gejala awal pusing dan migrain, sebelum akhirnya tidak meminta sang ibu membawanya ke rumah sakit. Situasi makin parah setelah kesadarannya menurun lalu pingsan.
Dokter lantas dikejutkan hasil CT Scan menunjukkan segerombol cacing pita telah membentuk kista di otaknya, yang membuat aliran darah beku, menurut keterangan dokter bedah saraf Soren Singel.
Dokter dari Pusat Medis Napa Valley bertindak cepat dengan mengambil langkah operasi terhadap pemuda berusia 26 tahun ini. Beruntung dalam 30 menit paling kritis, dokter dapat menyelamatkannya dari kematian. Seandainya terlambat dioperasi, dipastikan Ortiz akan meninggal.
"Cacing-caing tersebut masih hidup dan menggeliat saat kami coba angkat," ujar Singel seperti dikutip Huffington Post, Kamis (5/11).
Ortiz yang siuman pasca operasi begitu terkejut, lantaran diperlihatkan cacing yang hampir saja mengambil nyawanya. "Mereka keluar dari kepala saya? Bagaimana bisa," kata Ortiz tak percaya.
Kini Ortiz harus menunda perkuliahannya dahulu guna memulihkan kesehatan dan daya ingatannya.
Dari analisis dokter, Ortiz diserang larva cacing pita itu akibat terbiasa makan daging yang tidak diolah secara benar. Hewan ini biasa hidup di dalam pencernaan babi.
Kemungkinannya dia pernah makan daging babi kurang matang sehingga larva bisa hidup di dalamnya, atau orang yang mengolah daging tersebut dihinggapi parasit cacing. Infeksi seperti yang dialami oleh Ortiz disebut cysticercosis.
Ortiz tidak ingat kapan terakhir kali makan babi. Dia mengaku tidak terlalu suka makan daging itu. Di sisi lain, dia pernah hidup di Meksiko, yang standar sanitasinya kurang tinggi, tapi menurutnya itu sudah lama sekali. Kasus seperti dialami Ortiz diperkirakan dialami 50 juta orang di seluruh dunia.
"Cacing itu mengendap di usus, dan entah bagaimana bisa sampai ke otak. Orang-orang yang dihinggapi cacing parasit ini seringkali tidak sadar," kata Singel.