Senin, 01 Desember 2014

JANGAN RAGU TINGGALKAN MUSIK


# JANGAN RAGU TINGGALKAN MUSIK #

=Bismillah=


◕ Jika Yusuf Estes dapat meninggalkan musik, padahal ia memiliki BISNIS di dunia permusikan….

◕ Jika Dr. Bilal Phillips dapat meninggalkan musik, padahal dahulunya dia adalah LEAD GUITARIST rock band..

◕ Jika akh Amir Junayd Muhadits (Loon), dapat meninggalkan musik; padahal ia adalah RAPPER TERKENAL…

◕ Jika Akh Mutah Wassin Shabaazz Beale (Napolean) bisa meninggalkan “hood-life” & karir rapnya yang gemilang bersama rapper yang sangat terkenal “2pac”…

◕ Maka KITA… YANG HANYA PENDENGAR/PENIKMAT musik… INSYAA ALLAAH.. akan sangat mudah untuk meninggalkannya, DIBANDING MEREKA!…

Rasuulullaah shallallaahu ‘alayhi wa sallam bersabda:

إِنَّكَ لاَ تَدَعُ شَيْئًا إتِّقَاءً للهِ تَعَالَى إِلاَّ أَعَطَاكَ الله عَزَّ وَجَلَّ خَيْرًا مِنْهُ

“Sesungguhnya tidaklah engkau tinggalkan sesuatu karena takut kepada Allah, kecuali Allah memberimu yang lebih baik daripadanya.”

(HR. Ahmad, bayhaqiy, dan selainnya; dishahiihkan syekh muqbil)

‘Ubay bin Ka’ab radhiallahu `anhu berkata,

‘Tidaklah seorang hamba meninggalkan sesuatu karena Allah kecuali Allah menggantinya dengan sesuatu yang lebih baik daripadanya dari arah yang tiada disangka-sangkanya.

Dan tidaklah seorang hamba menganggap remeh hal yang diharamkan, sehingga ia mengambil yang tidak baik kecuali Allah memberinya sesuatu yang lebih berat daripadanya’.

(Diriwayatkan dalam az Zuhd, al Hilyah dan selainnnya; dengan sanad yang tidak mengapa).

‘Abdullah ibn ‘Umar radhiyallahu ‘anhumaa berkata:

“Tidaklah seorang hamba meninggalkan sesuatu karena Allah, tidak ia tinggalkan kecuali karena-Nya, niscaya Allah menggantinya dengan yang lebih baik daripada-Nya dalam hal agama maupun dunianya.”

(Dirawayatkan dalam al Hilyah).

Seorang tabi’in yang mulia, Qatadah bin Da’amah As-Sadusi berkata,

‘Tidaklah seseorang mampu dan berkesempatan melakukan yang haram kemudian dia meninggalkannya semata-mata karena takut kepada Allah, kecuali Allah menyegerakan gantinya di dunia, sebelum kelak di akhirat dengan sesuatu yang lebih baik daripadanya’.

____

Bahaya Nyanyian dan Musik :

Syaikh Muhammad bin Jamil Zainu hafidzahullaah mengatakan, “Agama Islam tidaklah mengharamkan sesuatu melainkan karena disitu ada bahayanya.” Bahaya nyanyian dan musik ada banyak sekali, dan Syaikhul Islam Ibnu Taimiyyah rahimahullaah menyebutkannya sebagai berikut:

1. Musik adalah khamr bagi jiwa yang bereaksi terhadap jiwa melebihi reaksi yang ada pada arak. Bila jiwa sudah terhanyut dengan suara nyayian yang dapat membuatnya menghalalkan syirik serta condong kepada kejahatan dan kedzaliman, maka mereka pun berbuat syirik, membunuh jiwa yang diharamkan oleh Allah Ta’ala, dan berzina. Tiga bahaya ini banyak sekali terjadi pada orang yang senang mendengarkan musik.

2. Pada umumnya, syirik terjadi pada orang yang bernyanyi dan mendengar nyanyian adalah mereka yang mencintai biduan (penyanyi) seperti mencintai Allah Azza wa Jalla (yakni menjadikan penyanyi sebagai idola).

3. Nyanyian dikatakan keji karena nyanyian adalah jampi-jampi zina (sebagai jalan menuju zina) dan sebagai sebab terbesar jatuhnya seseorang ke dalam perbuatan keji, seperti meminum khamr dan lainnya.

4. Dengan nyanyian dan musik dapat membuat orang bertengkar, bahkan saling membunuh.

5. Mendengarkan nyanyian dan musik tidak mendatangkan manfaat sama sekali, tidak bermanfaat bagi hati dan tidak ada maslahatnya sama sekali. Bahkan telah banyak membawa kepada kesesatan dan kerusakan.

6. Syaithan telah menghiasi pecandu musik.

7. Nyanyian dan musik melalaikan manusia dari mengingat Allah (dzikrullah) dan membuat hati menjadi keras.

8. Nyanyian dan musik melalaikan dan mencegah manusia dari melaksanakan kewajiban kepada Allah Ta’ala.

Semoga bermanfaat